Polres Barut Berhasil Menahan Bendaharawan Gaji Guru SD Lahei Barat

Onlinebuser.Com, Muara Teweh – Tersangka AW (40), bendaharawan gaji guru SD Kecamatan Lahei Barat merangkap Kepala Sub Bagian Tata Usaha, mengungkapkan kepada wartawan tentang uang tunjangan daerah dan gaji guru yang telah dihabiskannya. “Saya  pakai uang itu sebagian untuk membayar utang dan sebagian lagi untuk berjudi,” katanya AW.

AW yang berprofesi ASN sejak 2009, mengatakan uang para guru dipakai berjudi di arena perjudian online maupun judi lokal saat wara. Di judi lokal, kadang dia bertindak sebagai pemain saja, tetapi seringkali pula saat uang relatif banyak, ia menjadi bandar. Tak aneh, sebagian uang korupsi habis di meja judi.

AW melakukan tindak pidana korupsi menggelapkan tunjangan daerah Mei 2017 milik delapan guru SD, tunjangan daerah Juni 2017 milik 85 guru SD, gaji ke-13 tahun 2017 milik lima guru SD. Uang Rp119 juta telah dicairkan oleh BPD Kalteng, tetapi dipergunakan tersangka untuk kepentingan priibadi, sehingga ulahnya dilaporkan ke polisi.

Kapolres Barut AKBP Dostan Matheus Siregar,S.I.K. didampingi Kasat reskrim AKP Samsul Bahri membenarkan bahwa tersangka AW ditahan polisi, karena kasus tipikor menggelapkan tunjangan daerah guru SD se-Kecamatan Lahei Barat yang tersebar di 16 sekolah. “Kerugian Rp119 juta lebih,” ujar Dostan saat konferensi pers, Selasa (11/12/2018) sore.

Modus operandi yang dilakukan AW, kata Dostan, yang bersangkutan menerima rekapan tunjangan daerah dan gaji ke-13 dari setiap kepala sekolah. Tersangka mengajukan ke dinas pendidikan dan setelah disetujui, langsung mencairkan uang  lewat BPD Kalteng. Tetapi hak para guru SD tidak sampai ke tangan pemilik, di karenakan habis dipakai AW untuk membayar hutang, berjudi, dan konsumsi pribadi.

Terhadap kasus ini,” penyidik membidik AW dengan pelanggaran Pasal 2 ayat (1) juncto Pasal 3 UU Nomor 31/1999 tentang pemberantasan tipikor juncto Pasal 8 UU Nomor 20/2001 tentang perubahan atas UU Nomor 31/1999. Ancaman hukuman minimal empat tahun kurungan, maksimal 20 tahun kurungan,” ungkapnya.

Penulis/Rilis: Tony Spd
Publish: Soni Medjaya

Tinggalkan komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*


error: Content is protected !!